banner 728x250

Wapres AS: Serangan Israel Menyedihkan, Terlalu Banyak Korban Tak Bersalah

banner 120x600
banner 468x60

JAKARTA (Sumateradaily.com) – Wakil Presiden (Wapres) AS Kamala Harris mengatakan terlalu banyak warga Palestina tak berdosa terbunuh di Gaza.

Pesawat perang dan artileri Israel membombardir lagi wilayah tersebut pada Sabtu.

banner 325x300

Serangan Israel dengam banyak korban itu hanya selang beberapa menit setelah gagalnya gencatan senjata dengan Hamas.

Dikutip dari laman media partner sumateradaily.com, (Jaringan media SMSI, Siberindo.co), Reuters melansir pada Minggu (3/12/2023), warga Palestina khawatir serangan tersebut menandakan operasi darat Israel di selatan wilayah yang akan membuat wilayah mereka menyusut.

Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan setidaknya 193 warga Palestina telah tewas sejak gencatan senjata berakhir pada Jumat.

Harris saat berbicara di Dubai mengatakan Israel mempunyai hak untuk membela diri, namun hukum internasional dan kemanusiaan harus dihormati.

“Terlalu banyak warga Palestina yang tidak bersalah telah terbunuh,” kata Harris.

“Sejujurnya, skala penderitaan warga sipil, serta gambar dan video yang berasal dari Gaza, sangat menyedihkan,” lanjut Harris kepada wartawan.

READ  Neraca Perdagangan Indonesia dengan Mesir Tercatat Surplus Sebesar USD 1,17 Miliar

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin juga mempertimbangkan perlunya Israel melindungi warga sipil Gaza sebagai ‘tanggung jawab moral’.

“Pusat gravitasinya adalah penduduk sipil,” katanya. “Dan jika Anda mengarahkan mereka ke pelukan musuh, Anda mengganti kemenangan taktis dengan kekalahan strategis,” lanjutnya.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan Israel terus bekerja sama dengan AS dan organisasi internasional untuk menentukan ‘daerah aman’ bagi warga sipil Gaza.

“Ini penting karena kami tidak punya keinginan untuk merugikan masyarakat. Kami memiliki keinginan yang sangat kuat untuk menyakiti Hamas,” kata Netanyahu dalam konferensi pers di Tel Aviv.

Harris juga menguraikan visi AS untuk Gaza pasca-konflik, dengan mengatakan komunitas internasional harus mendukung pemulihan dan pasukan keamanan Palestina harus diperkuat.

“Kami ingin melihat persatuan Gaza dan Tepi Barat di bawah Otoritas Palestina, dan suara serta aspirasi Palestina harus menjadi pusat upaya ini,” katanya, seraya menambahkan bahwa Hamas tidak boleh lagi menguasai Gaza. ***

READ  Otorita IKN Soft Launching VLR SDGs Nusantara pada Forum APFSD Thailand

 

Sumber: Media Partner Jaringan SMSI Siberindo.co

banner 325x300